Menuju Pilkada Sumenep

Achmad Fauzi; Antara Popularitas dan Tantangan Baru

Uncategorized241 Dilihat

(Bagian Pertama)

oleh :

Moh. Rasul Junaidy

Achmad Fauzi, yang saat ini menjabat sebagai Bupati Sumenep menjadi pusat perhatian menjelang momentum Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak pada 27 November 2024. Ketua DPC PDI Perjuangan Sumenep yang merupakan keponakan dari Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR RI dan Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Timur, MH Said Abdullah, diprediksi akan kembali maju sebagai calon dalam Pilkada mendatang.

Sebagai seorang petahana, Achmad Fauzi secara alami memiliki keunggulan yang signifikan dibandingkan dengan para pesaingnya. Kepopulerannya di kalangan masyarakat serta keterlibatannya yang aktif dalam program-program pembangunan membuatnya menjadi figur yang sangat dikenal dan dihormati.

Dalam dunia politik, Fauzi dapat diibaratkan sebagai seorang panglima yang memiliki pasukan yang siap tempur, sehingga tingkat kemenangannya diperkirakan cukup tinggi jika dibandingkan dengan para penantangnya.

Namun, meskipun posisi Fauzi terlihat kuat, tidak dapat diabaikan bahwa tantangan bagi seorang petahana tetap ada. Meskipun kepopuleran dan dukungan yang dimiliki Fauzi cukup besar, masih ada peluang bagi calon rival untuk menantangnya. Persentase fifty-fifty terbuka bagi penantang menunjukkan bahwa pertarungan dalam Pilkada Sumenep masih bisa menjadi arena yang menarik untuk diamati.

Keunggulan Fauzi tidak hanya terletak pada dukungan publik, tetapi juga pada dukungan struktural yang dimilikinya sebagai pemangku kebijakan tertinggi di Kabupaten Sumenep. Faktor dukungan dari birokrasi -meskipun harus tetap netral secara hukum- dapat memberikan keunggulan tambahan bagi petahana.

Selain itu, untuk urusan logistik, petahana memang cenderung lebih siap. Oleh karena itu, calon rival atau pendatang baru bisa bereksperimen. Harus lebih kreatif dalam memunculkan strategi pemenangan

Namun, bagi calon rival, hal ini seharusnya tidak menjadi penghalang untuk tetap berjuang meraih dukungan dari rakyat.

Selain itu, kinerja Achmad Fauzi selama masa jabatannya menjadi fokus kritis dalam pertarungan politik ini. Misalnya, tingkat kinerja era Bupati Fauzi seperti apa? Tingkat kepuasan masyarakat capaiannya sudah berapa persen? Janji-janji politik selama masa kampanye sudah dituntaskan apa belum? Disparitas sosial ekonomi kepulauan yang menjadi sorotan utama? dan seterusnya (?)

Selain itu, banyak sektor yang bisa dibajak dan bisa menyudutkan yang artinya bisa menjadi kelemahan petahana. Misalnya lagi, faktor kemiskinan apakah menurun, tingkat kesejahteraan masyarakat meningkat atau tidak, angka pengangguran, daya beli masyarakat, atau harga kebutuhan pokok terjangkau atau tidak. Petahana bisa “kelabakan” jika melihat fenomena di lapangan yang terjadi dalam periode akhir-akhir ini.

Sementara itu, calon-calon penantang diharapkan dapat menunjukkan kelebihan mereka, baik dari segi track record maupun integritas, untuk meyakinkan pemilih bahwa mereka merupakan alternatif yang lebih baik.

Pasca Pemilihan Presiden
Di sisi lain peta politik di tanah air sudah berubah sejak terpilihnya Prabowo Subianto sebagai presiden RI. Peta politik nasional diprediksi akan mengekor ke daerah. Tentu ini bisa menjadi ancaman serius bagi calon petahana. Sebab, petahana adalah kader PDI Perjuangan.

Dalam konteks perubahan politik nasional, dinamika Pilkada di Sumenep tentu akan menjadi semakin kompleks. Pertarungan antara mempertahankan status quo atau mencari perubahan baru akan menjadi pilihan yang harus dipertimbangkan oleh rakyat Sumenep.

Memunculkan asa baru bagi masa depan Sumenep tentu dengan program-program yang bisa diterima oleh seluruh lapisan masyarakat. Artinya, yang benar-benar menjadi kebutuhan masyarakat umum.

Dengan semua pertimbangan ini, Pilkada Sumenep 2024 bukan hanya sekadar pertarungan politik lokal, tetapi juga mencerminkan dinamika politik nasional yang lebih luas.

Masyarakat Sumenep tentu akan menjadi penentu arah politik yang akan diambil, apakah mereka akan tetap setia pada petahana yang sudah dikenal atau mencari perubahan dengan harapan baru. Semua ini akan menjadi bagian dari proses demokrasi yang menarik untuk disaksikan.

Sekali lagi pilihan bagi rakyat Sumenep, mempertahankan yang lama atau asa harapan baru. Kita tunggu bersama! (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *